Kebijakan Bebas Karantina dan Visa On Arrival Mampu Tingkatkan Kunjungan Wisatawan Mancanegara

Tuesday, 29 March 22 Bonita Ningsih

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) terus berkomitmen untuk meningkatkan jumlah wisatawan mancanegara (wisman) ke Indonesia. Salah satu langkah yang tengah dilakukan adalah memberlakukan bebas karantina bagi para Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) ke Indonesia.

Pertama, kebijakan bebas karantina telah diberlakukan bagi PPLN yang ingin berkunjung ke Bali, Batam, dan Bintan. Kemudian, pemerintah memperluas bebas karantina ke tujuh pintu masuk lainnya yang ada di Indonesia. Dengan adanya aturan tersebut, kunjungan wisatawan mancanegara semakin meningkat dan memberikan hasil yang positif. 

“Ini adalah kebijakan yang tepat sasaran, tepat manfaat, dan tepat waktu. Alhamdulillah, setelah kita mengeluarkan kebijakan tersebut, tidak memicu peningkatan kasus Covid-19 di Indonesia,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, saat Weekly Press Briefing di Jakarta pada 28 Maret 2022.

BACA JUGA:   Penonton MotoGP Dapat Menginap di Camping Ground dengan Harga Rp250 Ribu

Selain kebijakan bebas karantina, peningkatan jumlah wisman ke Indonesia juga dipengaruhi dengan adanya layanan Visa On Arrival (VOA) khusus wisata. Di sini, pemerintah memberikan VOA kepada PPLN dari 42 negara yang ingin berkunjung ke Bali, Batam, dan Bintan.

“Ini menjadi sebuah optimisme baru bagi kita semua dan dapat dijadikan momentum kebangkitan ekonomi Indonesia. Selain itu, langkah ini juga dapat membuka peluang usaha dan lapangan kerja seluas-luasnya,” ungkap Sandiaga.

Untuk semakin meningkatkan jumlah kunjungan wisman, pemerintah berencana akan memperluas fasilitas VOA ke beberapa entry point di Indonesia. Beberapa lokasi yang telah dipersiapkan adalah Bandar Udara Kualanamu Medan, Soekarno-Hatta Tangerang-Banten, Juanda Surabaya, Sultan Hasanuddin Makassar, dan Sam Ratulangi Manado.

BACA JUGA:   Pemkot Depok dan FTUI Kembangkan Destinasi Wisata Bersejarah di Depok Lama

“Kami melihat jumlah kunjungan wisatawan mancanegara meningkat dan perluasan visa on arrival ini akan bertahap, bertingkat, dan berkelanjutan,” dia menambahkan.

Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kemenparekraf, Nia Niscaya, menambahkan bahwa kemudahan memasuki wilayah Indonesia memang memberikan dampak besar bagi peningkatan kunjungan wisman. Oleh sebabnya, Kemenparekraf, akan terus memaksimalkan kebijakan bebas karantina dan juga perluasan layanan VOA khusus wisata.

Nia juga melaporkan bahwa saat ini pengguna terbesar layanan VOA khusus wisata berasal dari wisman asal Australia, Singapura, Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris. Sejumlah negara lain juga memiliki potensi yang besar dalam penggunaan VOA khusus wisata, sehingga pemerintah akan terus menggenjot kebijakan tersebut.

BACA JUGA:   Kemenparekraf Akan Hadirkan Wisata MICE di Ujung Kulon

“Jadi, bisa dibilang kalau berdasarkan data sebelum pandemi, mereka adalah negara-negara yang spending-nya di atas rata-rata,” ucap Nia.