KEK Mandalika akan Miliki Distrik Entertainment & Sport Terpadu

Tuesday, 23 October 18   20 Views   0 Comments   Harry Purnama
KEK Mandalika
Pantai Tanjung Aan di kawasan KEK Mandalika.

Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) melalui Indonesia Pavilion memaparkan berbagai peluang investasi di Indonesia, salah satunya di sektor perhotelan dan pariwisata. Berdasarkan data Kementerian BUMN, total nilai proyek di sektor hotel dan pariwisata mencapai US$3,6 miliar dengan peluang investasi sebesar US$3,1 miliar.

Proyek investasi yang akan ditawarkan ke investor luar negeri dan swasta itu juga akan disampaikan dalam pertemuan pemerintah, BUMN dan para calon investor di sela-sela pertemuan tahunan IMF-World Bank di Bali. Pemerintah pun kini sedang mengembangkan potensi 10 destinasi wisata baru atau yang disebut dengan “10 Bali Baru”, yakni Danau Toba, Tanjung Kelayang Belitung, Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, Bromo Tengger Semeru, Kawasan Candi Borobudur, Tanjung Lesung, Labuan Bajo, Taman Nasional Wakatobi, Morotai, dan Kepulauan Seribu DKI Jakarta.

Salah satu destinasi yang dikembangkan oleh BUMN adalah KEK Pariwisata Mandalika. Pembangunan kawasan ekonomi khusus pariwisata yang diresmikan pada 2017 ini dilaksanakan oleh PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau ITDC, perusahaan negara di sektor pengembangan kawasan wisata yang telah berhasil mengembangkan kawasan Nusa Dua Bali.

“Kawasan Mandalika dibangun dengan tetap mengedepankan kearifan lokal dan menjaga ekosistem alam yang ada. Saat ini pengembangan kawasan masih terus berjalan,” kata Wianda Pusponegoro, Staf Khusus III Menteri BUMN.

Sesuai rencana, tahun ini pembangunan masih berfokus pada infrastruktur seperti jalan raya, pipa air bersih, dan instalasi listrik. Untuk hotel, selain Novotel yang sudah eksis, saat ini tengah dibangun juga Hotel Pullman, Hotel Royal Tulip, dan Paramount Lombok Resort & Residence.

Wianda menjelaskan, seiring dengan upaya pengembangan KEK Pariwisata Mandalika, Kementerian BUMN telah mendorong PT Angkasa Pura I (Persero) untuk mengembangkan luas apron dan runway di Lombok International Airport (LIA) agar bisa didarati pesawat berbadan lebar, serta pengembangan pelabuhan Lembar oleh PT Pelindo III yang rencananya selesai pada 2019 sehingga nantinya pelabuhan tersebut bisa disandari kapal pesiar.

“Dengan semakin cepatnya pembangunan KEK Mandalika disertai infrastruktur pendukung lainnya, kunjungan wisatawan ke Lombok diharapkan bisa meningkat,” ujar Wianda.

“Maka dari itu Menteri BUMN Rini Soemarno terus mendorong pembangunan kawasan ini agar bisa terlaksana dengan cepat. Begitu juga dengan pembangunan sarana lain seperti listrik dan air bersih,” ujar Wianda.

Abdulbar M. Mansoer, Direktur Utama ITDC, menambahkan, pada Agustus 2018 pihaknya telah menandatangani Master Land Utilization and Development Agreement (LUDA Induk) dengan Vinci Construction Grands Projets (VCGP) untuk pemanfaatan dan pembangunan lahan seluas 120 hektare di KEK Pariwisata Mandalika.

Penandatanganan tersebut menjadi awal dari realisasi rencana investasi VCGP di Mandalika, yang akan membangun distrik entertainment & sport terpadu di Mandalika. VCGP sendiri merupakan anak usaha Vinci SA, perusahaan konstruksi dan infrastruktur global asal Prancis yang memiliki kapitalisasi pasar sebesar 55 miliar Euro.

Penandatanganan Master LUDA untuk distrik seluas 120 ha berikut street race circuit Mandalika akan membawa investasi (FDI) sebesar US$1 miliar atau Rp14 triliun dalam kurun waktu kurang lebih 15 tahun ke depan.

“Saat ini, komitmen investasi Vinci merupakan komitmen investasi terbesar di KEK Pariwisata Mandalika dan menunjukkan bukti bahwa iklim investasi di Indonesia menarik bagi investor asing,” kata Abdulbar.

Berdasarkan kesepakatan yang tertuang dalam LUDA ini, maka pembangunan distrik entertainment & sport terpadu akan dimulai paling lambat akhir 2018, dengan dimulainya pembangunan Shaza Resort dan Hotel Mysk sebagai proyek pertama. Kedua adalah hotel, yang merupakan hotel syariah bintang lima dan empat yang dioperasikan oleh Shaza Hotels, diharapkan dapat mulai beroperasi pada akhir 2020 dengan menyediakan 400 kamar.

Distrik entertainment & sport terpadu yang dibangun oleh VCGP, akan menjadi salah satu diferensiasi yang dikembangkan ITDC untuk kawasan pariwisata Mandalika. Selain street race circuit Mandalika, distrik entertainment & sport ini akan mencakup 10 hotel dengan kapasitas sekitar 2.500-an kamar, COEX (Convention – Exhibition) Building, rumah sakit, dan water park berstandar internasional.

Street race circuit Mandalika yang dibangun dengan standar FIM and FIA ditargetkan dapat mulai beroperasi pada 2020 dan dicanangkan dapat menjadi tuan rumah kejuaraan balap dunia.

Dari sisi infrastruktur dan fasilitas dasar, ITDC telah menyelesaikan pembangunan dan penataan jalan dalam kawasan sepanjang 11 km, Masjid Nurul Bilad yang berkapasitas 4.000 orang, serta atraksi baru Kuta Beach Park, Mandalika, yang dilengkapi arena bermain anak-anak, tempat bilas, loker untuk menyimpan barang, dan toilet, serta Balai Penyelamatan dan Pengamanan Wisata (Balawista) dengan fungsi sebagai Pos Penyelamatan, Pos Kesehatan, Pusat Informasi Wisata, dan Pengamanan Pantai.

Ke depan, kawasan the Mandalika juga akan dilengkapi kawasan UMKM dengan nama Bazaar Mandalika yang memiliki 330 Lot, yang direncanakan selesai dibangun pada September 2018.  Selain itu ITDC juga memiliki komitmen untuk membangun Mandalika sebagai kawasan pariwisata muslim friendly.

“Kami optimistis pembangunan proyek the Mandalika akan membawa multiplier effect yang sangat besar dalam mendorong perekonomian sekaligus membantu pencapaian target kunjungan wisatawan yang ditetapkan pemerintah. Hal ini sekaligus menunjukkan komitmen kami dalam mendorong percepatan pembangunan KEK Pariwisata Mandalika guna mewujudkan kawasan destinasi pariwisata Bali baru berkelas dunia dengan kualitas atraksi, amenitas, dan infrastruktur terbaik,” tutup Abdulbar.