Masyarakat Diminta Menanamkan Pluralisme Daring

Sunday, 27 June 21 Venue

Keterbukaan informasi di dunia digital ikut memengaruhi nilai dan norma dasar budaya Indonesia, di mana Indonesia sempat mendapat predikat sebagai netizen paling tidak sopan karena budaya digitalnya yang parah.

Menurut Agus Latif, Konsultan Industri Kecil dan Menengah, dalam Webinar Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 wilayah Kabupaten Sampang, Jawa Timur, Selasa (22/6/2021), perubahan kultur budaya interaksi tahun 2000-an awal adalah interaksi sosial masyarakat dinamis antarsatu dengan lainnya, di mana budaya menyapa satu dengan yang lain dan komunikasi dua arah secara langsung sangat terbentuk di lingkungan masyarakat.

“Sedangkan di era digital interaksi sosial lebih dominan dengan peran media sosial sehingga menghasilkan jarak yang semakin jauh antara satu dengan lainnya di dunia nyata. Namun, di sisi lain, mendekatnya interaksi antarindividu meskipun lokasi yang sulit terjangkau,” kata Agus.

BACA JUGA:   Tips Stimulasi Berpikir Kritis Anak Generasi Abad 21

Perubahan itu diperkuat data aktivitas digital 196,71 juta jiwa pengguna internet di Indonesia, di mana YouTube menjadi yang sering dikunjungi sebesar 93%, dilanjutkan Facebook sebesar 89%, dan WhatsApp 87%.

“Hal itu membuktikan anak-anak hingga orang tua memanfaatkan perkembangan teknologi untuk memperlihatkan eksistensi mereka dan hilangnya rasa malu yang diajarkan orang tua kita dulu karena sekarang orang bisa berekspresi lepas seperti berjoget,” ujarnya.

Interaksi sosial di ranah daring juga rawan dengan anonimitas yang bisa mengarah pada mentalitas tidak bertanggung jawab. Perhatikan juga dan berhati-hati dengan algoritma media sosial sebab menciptakan gelembung yang tidak terlihat dan memisahkan seseorang dari sudut pandang yang berlawanan dengannya.

BACA JUGA:   Bisnis Online Tanpa Modal

“Jangan hanya mengandalkan interaksi sosial di dunia digital, kita harus tetap berinteraksi dengan dunia nyata,” tutur Agus.

Untuk itu ia menyarankan agar masyarakat menanamkan pluralism daring, di mana pemahaman kemajemukan masyarakat Indonesia dan perbedaan pendapat merupakan hal biasa. Di sisi positif, dalam bersosial media setiap orang hendaknya memanfaatkannya untuk meningkatkan sosial capital, menambah jejaring, berpartisipasi untuk misi sosial, serta untuk meningkatkan kepercayaan dengan publik dengan personal branding.

Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 – untuk Indonesia #MakinCakapDigital merupakan rangkaian panjang kegiatan webinar di seluruh penjuru Indonesia. Kegiatan ini menargetkan 10 juta orang terliterasi digital pada tahun 2021, dan tercapai 50 juta orang terliterasi digital pada 2024.

BACA JUGA:   Menjadi Smart Netizen yang Anti-hoaks

Kegiatan ini merupakan bagian dari program literasi digital di 34 provinsi dan 514 kabupaten dengan empat pilar utama, yaitu Budaya Bermedia Digital (Digital Culture), Aman Bermedia (Digital Safety), Etis Bermedia Digital (Digital Ethics), dan Cakap Bermedia Digital (Digital Skills).